loading...

Asas-Asas Hukum Pertambangan di Indonesia

loading...
loading...
asas-asas hukum pertambangan
sumber gambar : waspada.co.id

Di dalam undang-undang nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pertambangan, tidak ditemukan secara eksplisit tentang asas-asas hukum pertambangan. Apabila undang-undang tersebut dikaji, maka kita dapat mengidentifikasi asas-asas hukum pertambangan sebagai berikut :

1.    Asas manfaat

Asas manfaat merupakan asas, di mana di dalam pengusahaan bahan galian dapat dimanfaatkan/digunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat Indonesia.

2.    Asas Pengusahaan

Asas pengusahaan merupakan asas, di mana di dalam penyelenggaraan usaha pertambangan atau bahan galian yang terdapat dalam hukum pertambangan Indonesia dapat diusahakan secara optimal.

3.    Asas Keselarasan

Asas keselarasan merupakan asas di mana ketentuan undang-undang pokok pertambangan harus selaras atau sesuai atau seide dengan cita-cita dasar Negara Republik Indonesia.

4.    Asas Partisipatif

Asas partidipatif merupakan asas di mana pihak swasta maupun perorangan dkiberikan hak untuk mengusahakan bahan galian hyang terdapat dalam wilayah hukum pertambangan Indonesia.

5.    Asas Musyawarah dan Mufakat

Asas musyawarah dan mufakat merupakan asas, di mana pemegang kuasa pertambangan yang  menggunakan hak atas tanah milik harus membayar ganti kerugian kepadea pemilik hak atas tanah, yang besarnya ditentukan berdasarkan hasil musyawarah dan desepakati oleh kedua belah pihak.

Di samping itu, di dalam Pasal 2 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi telah ditentukan secara jelas asas-asas hukum dalam penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi. Berikut ini adalah asas-asas yang gterdapat dalam penjelasan Pasal 2 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi :

1.    Asas ekonomi kerayatan

Asas ekonomi kerakyatan yaitu asas di mana di dalam penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi harus memberikan peluang yang sama kepada pelaku ekonomi.

2.    Asas keterpaduan

Asas keterpaduan dimaksudkan agar setian penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi dilakukan secara terpadu dengan memperhatikan  kepentingan nasional, sektor lain, dan masyarakat setempat.

3.    Asas manfaat

Asas manfaat adalah suatu asas di dalam penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi, di mana dalam penyelenggaraan kegiatan usaha minyak dan gas bumi harus memberikan manfaar/kegunaan bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

4.    Asas keadilan

Asas keadilan adalah suatu asas di dalam penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi di mana 
dalam penyelenggaraan kegiatan itu harus memberikan peluang dan kesempatan yang sama kepada semua warga negara sesuai dengan kemampuannya sehingga dapat meningkatkan kemampuan seluruh masyarakat.

5.    Asas keseimbangan

Asas keseimbangan merupakan asas dalam penyelenggaraan pertambangan minyak dan gas bumi di mana para pihak mempunyai kedudukan setara /sejajar dalam menentukan bentuk dan substansi kontrak kerja sama, baik kontrak bagi hasil pertambangan maupunkontrak-kontrak lainnya.

6.    Asas pemerataan

Asas pemerataan adalah asas di mana hasil-hasil dari pertambangan minyak dan gas bumi dapat dinikmati secara merata oleh seluruh rakyat Indonesia.

7.    Asas kemakmuran bersama dan kesejahteraan rakyat banyak

Adalah asas di mana hasil-hasil pertambangan minyak dan gas bumi dapat memakmurkan dan menyejahterakan seluruh rakyat Indonesia.

8.    Asas keamanan dan keselamatan

Adalah di mana dalam penyelenggaraannya mampu memberikan rasa tengtram, tidak ada gangguan dan aman bagi pihak  yang mengadakan kontrak kerja sama atau penerima izin usaha hilir.

9.    Asas kepastian hukum

adalah asas di mana dalam penyelenggaraan usaha minyak dan gas bumi mampu menjamin kepastian 
hak-hak dan kewajiban para pihak yang mengadakan kontrak kerja sama atau yang menerima izin usaha hilir.

10.    Asas berwawasan lingkungan

Adalah asas dimana dalam penyelenggaraan kegiatan usaha minyak dan gas bumi harus memperhatikan lingkungan hidup agar tidak terjadi pencemaran lingkungan.


loading...